Isnin, 22 Ogos 2011

F.O.H(BAB 15)


BAB 15
        *Lima bulan kemudian.
            Dyna sudah tidak senang duduk, sekejap berdiri sekejap duduk. Hari ini adalah hari pertama Dyna berkerja di syarikat papa Adrian iaitu Syarikat Ryan Sdn.Bhd. pada mulanya Dyna menolak pelawaan Dato’ Ryan yang ingin melantik Dyna sebagai setiausaha kepada anaknya Adrian. Namun bagi tidak menghampakan hasrat bapa tunangannya itu,Dyna terima juga pelawaan Dato’ Ryan itu.
            Kini sudah lima bulan Dyna digelar sebagai tunang kepada Adrian dan selama itu jugalah Dyna tidak berjumpa dengan kawan baiknya,Afiq. Walaupun dia sudah menamatkan pelajarannya dan tinggal di kampung namun dia tidak pernah berjumpa mahupun terserempak dengan Afiq. Menurut kata adiknya,Hazwan dia pernah datang ke rumah semasa majlis pertunangannya itu berlangsung namun tidak pula Afiq bertemu dengannya.
            ‘Macam manalah keadaan kau sekarang Afiq?’
            “Dyna!!” jerit Adrian dari dalam biliknya itu.
            Dyna segera bangun dan memasuki bilik Adrian setelah mendengar namanya dipanggil.
            Sebelum masuk, Dyna sempat mengetuk pintu terlebih dahulu.
            “Masuk.” Arah Adrian.
            Lantas Dyna memasuki bilik tunangnya itu sambil matanya tertancap ke arah sekeping gambar yang terletak di atas meja kerja Adrian. Gambar itu adalah gambar pertunangan mereka semasa mereka mengambil gambar bersama.
            “Dyna mulai sekarang awak akan menjadi PA saya dan kemana sahaja saya pergi awak wajib ikut. Faham?” terang Adrian tentang tugas Dyna sepanjang Dyna berkerja di syarikat itu.
            Dyna hanya mengangguk bagi menunjukkan bahawa dia faham dengan tugas yang baru ditetapkan oleh Adrian.
            “Bagus. Sekarang awak boleh keluar dan mengemas meja awak.” Arah Adrian dengan nada yang lembut.
            Dyna terus bangun dan melangkah keluar. Belum sempat Dyna ingin melangkah keluar Adrian mencela..
            “Ha. Lagi satu nanti kita pergi lunch sama-sama ok?” Ajak Adrian sambil mengenyitkan matanya pada Dyna.
            “Baiklah.Eh! Kenapa dengan mata awak tu? Sakit ke? Nanti kita pergi klinik lepas lunch nanti ok?” sempat Dyna memerli Adrian sebelum melangkah keluar.
            Adrian tertawa sendirian setelah mendengar perlian tunangnya itu. Semakin hari dia semakin selesa dengan Dyna.  Walaupun pertunangan mereka dirancang oleh keluarga masing-masing namun Adrian merasa bertuah kerana mendapat seorang tunang seperti Dyna.
            Adrian sangat menyenangi dengan perangai Dyna yang selamba itu. Hatinya mudah tercuit dengan kata-kata Dyna yang kadang-kala melucukan. Dia sudah semakin sayang dengan tunangnya itu walaupun Dyna seperti tidak suka dengan dirinya. Namun dia nekad akan membuat Dyna jatuh hati dengannya.
            Dyna melabuhkan punggungnya dan binggung kerana dia tidak tahu ingin berbuat apa. Dia belum lagi mendapat apa-apa tugas yang perlu dilakukannya memandangkan itu adalah hari pertama dia bekerja.
            “Ish! Aku nak buat apa ni? Mamat tu pun satu bukannya nak bagi tahu aku kena buat apa. Yang dia bagitahu, nak keluar lunch sama-sama. Geramnya!” bebel Dyna sendirian di mejanya itu.
            Sedang Dyna leka membebel sendirian sambil megemas mejanya itu,tiba-tiba seorang makcik datang dan duduk di hadapannya. Daripada cara pemakaiannya Dyna dapat mengagak jawatan makcik itu di syarikat tunangnya itu.
            “Assalamualaikum..nama makcik Tipah. Kamu boleh panggil makcik Tipah..nama kamu pula siapa?” soal makcik Tipah setelah memperkenalkan dirinya. Makcik Tipah ini sangat ramah orangnya dan mulutnya juga agak kecoh manakan tidak semasa pertama kali Dyna memasuki syarikat ini dia sudah mendengar kekecohan makcik Tipah bersama staf-staf yang berkerja di sini.
            “Nama saya Dayang Nurdyna makcik..makcik boleh panggil saya Dyna je.” Giliran aku pula mengenalkan diriku kepada makcik Tipah.
            “Dyna ya.! Sedap nama kamu tu..kamu ni tunang kepada Tuan Adrian ya?” soal makcik Tipah sambil tersengih menunjukkan barisan giginya yang putih itu. Gayanya sudah seperti mahu membuat iklan ubat gigi Darlie pula.
            Sempat Dyna mengata makcik Tipah didalam hati sebelum mengangguk bagi menjawab pertanyaan makcik ini namun Dyna sudah selesa dengan kehadiran makcik ini. Tidaklah dia kebosanan keseorangan pada waktu ini.
            Dyna hanya menghabiskan masa dengan beramah mesra bersama makcik Tipah itu sehinggalah waktu makan tengah hari tiba.
            Tiba-tiba Adrian keluar dari biliknya. Terkejut dia melihat kemesraan di antara Dyna dan makcik Tipah.
            “Ehem-ehem!! Seronok nampak berbual sampai tak sedar kehadiran saya.” Tegur Adrian sambil mengerling kearah Dyna.
            “Eh! Tuan Adrian..hehe..maaflah saya terlampau seronok berbual dengan Dyna ni. Ada sahaja lawaknya yang mencuit hati saya.” Kata makcik Tipah sambil bangun dan ingin beredar dari situ.
            Adrian hanya tersenyum mendengar jawapan yang diberi oleh makcik Tipah itu. Selepas itu dia kembali memandang Dyna dan mengajaknya keluar.
            Dyna sudah mengerti dengan kehendak Adrian itu, pasti dia ingin mengajaknya keluar makan tengah hari kerana sudah dimaklumkan awal-awal lagi perancangannya itu pagi tadi.
            Dyna hanya menurut sahaja dan dia terus sahaja bangun dan meningalkan Adrian sendirian di mejanya itu.
            ‘Tak apa Dyna,,suatu hari nanti aku akan buat kau jatuh hati dekat aku. Aku takkan lepaskan kau ke tangan orang lain setelah kau berjaya mencuri hatiku sedikit demi sidikit saban hari.’ Adrian mula memasang angan-angan sebelum berlalu mengejar Dyna yang jauh meninggalkannya.
           

3 ulasan:

  1. wah..adrian dh suka kt kt dyna..best ni!!!

    BalasPadam
  2. xdew smbungan kew????
    dh lme tunggu..

    BalasPadam